Beranda » » » Makalah Carik Celup Translate ►

Makalah Carik Celup

Bagikan kepada teman!
Download Ms.Word
Untuk Download Artikel Klik Gambar
BAB I
PENDAHULUAN
A.    Latar Belakang
Urinalisis adalah tes yang dilakukan pada sampel urin pasien untuk tujuan diagnosis infeksi saluran kemih, batu ginjal, skrining dan evaluasi berbagai jenis penyakit ginjal, memantau perkembangan penyakit seperti diabetes melitus dan tekanan darah tinggi (hipertensi), dan skrining terhadap status kesehatan umum.

B.     Rumusan Masalah
Berdasarkan latar belakang masalah diatas, penulis merumuskan rumusan masalah sebagai berikut :
1.      Bagaimankah sejarah adanya pemeriksaan urin metode carik celup?
2.      Apakah yang dimaksud carik celup?
3.      Apakah kegunaan pemeriksaan urin metode carik celup?
4.      Bagaimanakah prosedur dalam pemeriksaan menggunakan carik celup?
5.      Bagaimanakah cara menginterpretasi hasil pemeriksaan metode crik celup?
6.      Apa sajakah potensi kesalahan dan petunjuk yang perlu diperhatikan dalam pemeriksaan metode carik celup?
C.    Tujuan Makalah
Sejalan dengan rumusan masalah diatas, makalah ini disusun dengan
tujuan untuk mengetahui dan mendeskripsikan:
1.      Sejarah adanya pemeriksaan urin metode carik celup.
2.      Pengertian carik celup.
3.      Kegunaan pemeriksaan urin metode carik celup.
4.      Prosedur dalam pemeriksaan menggunakan carik celup.
5.      Cara menginterpretasi hasil pemeriksaan metode carik celup.
6.      Potensi kesalahan dan petunjuk yang perlu diperhatikan dalam pemeriksaan metode carik celup?


D.    Kegunaan Makalah
Makalah ini disusun dengan harapan memberikan kegunaan baik secara teoritis maupun secara praktis. Secara teoritis makalah ini berguna sebagai pengembangan enzim esterase. Secara praktis makalah ini diharapkan bermanfaat bagi :
1.   Penulis, sebagai wahana penambah pengetahuan dan konsep keilmuan khususnya tentang Carik Celup.
2. Pembaca/dosen, sebagai media informasi tentang Carik Celup secara teoritis maupun secara praktis
E.     Prosedur Makalah
Makalah ini disusun dengan menggunakan pendekatan kualitatif. Metode yang digunakan adalah metode deskriptif. Melalui metode ini akan diuraikan permasalahan yang dibahas secara jelas dan menyeluruh. Data teoritis dalam makalah ini dikumpulkan dengan menggunakan teknik studi pustaka, artinya kami mengambil data melalui kegiatan membaca berbagai literatur yang relevan dengan tema makalah.


BAB II
PEMBAHASAN
A.    Pembahasan
1.      Sejarah Carik Celup Modern Secara Kronologis
Menjelang akhir abad ke-18, penggunaan urin sudah termasuk pada  penyembuhan luka, stimulasi pertahanan tubuh dan pemeriksaan untuk mendiagnosa adanya penyakit. Pada akhir abad ini, para dokter tertarik dalam kimia mengalihkan perhatian mereka ke dasar ilmiah urinalisis dan penggunaannya dalam pengobatan praktis.
·         1797 - Carl Friedrich Gartner (1772-1850) mengharapkan cara mudah tes urin untuk penyakit di samping tempat tidur pasien.
·         1797 - William Cumberland Cruikshank (1745-1800) menjelaskan untuk pertama kalinya sifat koagulasi pada pemanasan yang ditunjukkan oleh banyak urine.
·         1827 - Dokter Inggris Richard Bright menggambarkan gejala klinis nefritis dalam “Reports of Medical Cases.”
·         1850 - Kimiawan Paris Jules MaumenĂ© (1818-1898) mengembangkan " tes strip " pertama ketika ia meresapi strip dari wol merino dengan " timah protochloride " (stannous klorida). Pada aplikasi dari setetes air seni dan pemanasan di atas  lilin strip langsung berubah hitam jika urin mengandung gula.
·         1883 - Ahli  fisiologi  Inggris George Oliver (1841-1915) memasarkan  "Tes urin Papers" nya.
·         approx. 1900 - Pereaksi kertas secara komersial diperoleh dari perusahaan kimia Helfenberg AG.
·         1904 - Sebuah tes untuk adanya darah dengan metode kimia - basah menggunakan benzidin menjadi dikenal.
·         Approx. 1920 - Ahli Kimia Wina Fritz Feigl (1891-1971) menerbitkan teknik tentang “spot analysis ".
·         1930 - Diagnostik Urine mengalami kemajuan besar sebagai  tes dan kinerja handal meningkatkan tes menjadi semakin mudah.
·         1950 - Test strip urin digunakan saat pertama kali dibuat pada skala industri dan ditawarkan secara komersial.
·         1964 - Perusahaan Boehringer Mannheim , sekarang menjadi pemimpin puncak di pasar dunia di bawah nama Roche , meluncurkan strip tes Combur pertama. Meskipun strip tes telah mengubah sedikit penampilan eksternal mereka sejak tahun 1960-an, mereka sekarang mengandung sejumlah inovasi revolusioner. Teknik impregnasi yang baru, indikator warna yang lebih stabil, dan peningkatan stabil dalam gradasi warna yang kesemuanya memiliki kontribusi untuk membuktikan bahwa penggunaan tes urine strip kini telah menjadi lazim dalam praktik klinis dan umum sebagai alat diagnostik yang handal. Menu Parameter yang ditawarkan telah terus tumbuh lagi dalam dekade-dekade intervensi.
2.      Pengertian Carik Celup
Banyak jenis pemeriksaan penyaring sekarang dilakukan dengan menggunakan metode carik celup (dipstik, strip reagen, strip tes urin). Sebuah carik celup atau  dipstik merupakan alat diagnostik dasar yang digunakan untuk menentukan perubahan patologis dalam urin pada urinalisis standar . Carik celup berupa carik plastik tipis kaku yang pada sebelah sisinya dilekati dengan satu sampai sembilan kertas isap atau bahan penyerap lain (kertas seluloid) yang masing-masing mengandung reagens-reagens spesifik terhadap salah satu zat yang dicari ditandai perubahan warna tertentu pada bagian yang mengandung reagens spesifik, skala warna yang menyertai carik celup memungkinkan penilaian semikuantitatif. Tes carik celup dapat terdiri dari hingga 10 bantalan kimia yang berbeda atau reagen yang bereaksi (berubah warna) ketika direndam, dan kemudian dihapus dari sebuah sampel urin . Pemeriksaan yang memakai carik celup biasanya sangat cepat, mudah dan spesifik. Tes ini dapat dibaca antara 60 dan 120 detik setelah pencelupan.
tes urin strip carik celup
Gambar 1. Carik celup





Analisis carik celup
Gambar 2 . Analisis carik celup


3.      Kegunaan Carik Celup
Carik celup dapat digunakan dalam  berbagai bidang  kesehatan termasuk skrining untuk pemeriksaan rutin, pemantauan pengobatan, self-monitoring oleh pasien dan / atau pengobatan pencegahan umum.

a.       Pemeriksaan

Carik celup digunakan untuk skrining baik di rumah sakit maupun dalam praktek umum. Tujuan skrining adalah identifikasi awal pasien dengan pemeriksaan sejumlah kelompok penduduk. Skrining ini menjadi sangat penting  untuk diabetes dan penyakit ginjal di antara populasi berisiko tinggi.

b.      Pemantauan Pengobatan

Pemantauan pengobatan dengan bantuan  carik celup memungkinkan ahli medis memeriksa hasil dari terapi yang diresepkan, dan jika perlu untuk memperkenalkan perubahan ke dalam program terapi.

c.       Self-monitoring oleh Pasien

Self-monitoring dengan carik celup di bawah bimbingan seorang ahli medis merupakan metode yang efektif untuk memantau keadaan penyakit. Ini berlaku khususnya untuk penderita diabetes , di mana ide pemantauan diri status metabolik (penentuan glukosa dan keton) adalah jelas.

d.      Pengobatan Preventif Umum

Pengujian diri yang tidak diminta telah menjadi ukuran populer dalam beberapa tahun terakhir sebagaimana variasi carik celup  menjadi tersedia melalui apotek dan toko online. Pemantauan diri untuk frekuensi  infeksi saluran kemih adalah contoh yang populer bagi penderita memantau urin mereka sendiri setiap hari dan mendiskusikan hasilnya dengan ahli medis mereka.
4.      Prosedur Carik celup
Ambil hanya sebanyak strip yang diperlukan dari wadah dan segera tutup wadah. Celupkan strip reagen sepenuhnya ke dalam urin selama dua detik. Hilangkan kelebihan urine dengan menyentuhkan strip di tepi wadah spesimen atau dengan meletakkan strip di atas secarik kertas tisu. Perubahan warna diinterpretasikan dengan membandingkannya dengan skala warna rujukan, yang biasanya ditempel pada botol/wadah reagen strip. Perhatikan waktu reaksi untuk setiap item. Hasil pembacaan mungkin tidak akurat jika membaca terlalu cepat atau terlalu lambat, atau jika pencahayaan kurang. Pembacaan dipstick dengan instrument otomatis lebih dianjurkan untuk memperkecil kesalahan dalam pembacaan secara visual.
Prosedur pemeriksaan urin metode carik celup
Gambar 3. Prosedur pemeriksaan urin metode carik celup

5.      Interpretasi Hasil Tes
Carik celup umumnya meliputi tes berat jenis, pH, glukosa, protein, darah, bilirubin, keton, urobilinogen, nitrit, dan leukosit. 
a.       Berat jenis
Tes ini didasarkan pada perubahan pKa polielektrolit pretreated tertentu yang berkaitan dengan konsentrasi ionik. Indikator yang terdapat pada carik celup adalah bromthymol blue dan methyl vinyl ether maleic acid sodium salt. Bromthymol blue dan methyl vinyl ether maleic acid sodium salt akan memberikan warna pada urin dengan berat jenis   >/  0,5.
Berat jenis meningkat dapat diperoleh dengan adanya jumlah protein sedang sampai tinggi (100 - 700 mg / dl), sedangkan berat jenis rendah terjadi bila urin alkali.
b.      pH
Tes ini didasarkan pada indikator ganda (metil merah dan bromothymol biru), yang memberikan berbagai warna mencakup seluruh rentang pH urin. Warna oranye yang berkisar dari kehijauan-kuning dan hijau ke biru. Tes ini menunjukkan nilai pH dalam kisaran 5 sampai 9. 
c.       Glukosa
Tes ini didasarkan pada reaksi enzim yang berurutan. Pertama, glukosa oksidase mengkatalisis pembentukan asam gluconic dan hidrogen peroksida dari oksidasi glukosa. Sebuah enzim kedua, peroksidase, mengkatalisis reaksi peroksida hidrogen dengan chromogen kalium iodida untuk mengoksidasi chromogen untuk menghasilkan perubahan warna mulai dari biru  kehijauan, cokelat, dan cokelat coklat gelap. Perubahan warna ini tergantung pada jumlah glukosa yang terkandung dalam urin.
Hasil tes positif palsu dapat disebabkan oleh kontaminasi dari sampel dengan oksidan seperti hidrogen peroksida dan pemutih (sodium hipoklorit). Sedangkan hasil tes negatif palsu dapat disebabkan oleh konsentrasi tinggi dari asam askorbat (Vitamin C) dalam uri, urin yang didinginkan dan carik celup yang kadaluarsa. Tes glukosa juga menjadi kurang reaktif dengan meningkatnya berat jenis  tertentu atau terjadi penurunan suhu.

d.      Protein
Tes ini didasarkan pada perubahan warna dari biru indikator tetrabromophenol. Karena muatan negatif albumin, jika protein (albumin) hadir dalam urin, pH meningkat, dan hasil tes positif terjadi. Reaksi positif ditandai dengan perubahan warna dari kuning lalu hijau dan kemudian biru kehijauan. Tes ini terutama sensitif terhadap albumin relatif tidak sensitif untuk mendeteksi globulin dan protein Bence-Jones.
Sensitivitas tes ini minimal adalah 10 mg / dl protein dalam urin. Urines basa Sangat buffer (pH 9) dapat memberikan hasil negatif palsu. Interpretasi hasil juga sulit dalam spesimen urin keruh.
Protein hasil positif harus dievaluasi dalam hubungannya dengan sejarah pasien, pemeriksaan fisik, metode pengumpulan urin, berat jenis urin, dan pemeriksaan sedimen mikroskopis.
Reaksi protein positif palsu dapat terjadi dengan urin alkali atau jika residu desinfektan dalam urin, mungkin dari pembersihan yang tidak benar dari wadah yang berisi koleksi  sampel bakteri penghasil urease sehingga memiliki pH tinggi sehingga hasil tes positif palsu. Hasil tes negatif palsu dapat terjadi dalam urin encer atau asam. 6
Jika protein urin dipstik positif untuk protein, sampel harus dianalisa lebih lanjut dengan metode kuantitatif di laboratorium luar.

e.       Darah
Tes ini didasarkan pada aktivitas pseudoperoxidase hemoglobin yang mengkatalisis reaksi 3,3 '5, 5'-tetramethylbenzidine dan buffer peroksida organik, 2,5-dimethylhexane-2 ,5-dihydroperoxide. Warna yang dihasilkan berkisar dari, kehijauan-kuning ,hijau kebiruan dan biru tua.
Hasil tes positif palsu kadang-kadang dapat terjadi ketika bakteri yang hadir dalam urin. Asam askorbat atau protein dapat mengurangi reaktivitas dari tes darah. Zat pengoksidasi kuat seperti hipoklorit dapat menghasilkan hasil positif palsu. Tes ini sedikit lebih sensitif terhadap hemoglobin bebas dan mioglobin daripada eritrosit utuh. Tes ini umumnya mampu mendeteksi hemoglobin bebas 0.015-mg/dl atau 5 sampai 10 sel darah merah per utuh ml urin. Sensitivitas mungkin berkurang dalam urin dengan berat jenis  tinggi dan adanya asam askorbat. Munculnya bintik-bintik hijau pada daerah uji reagen menunjukkan adanya eritrosit utuh dalam urin.

f.       Bilirubin
Tes ini didasarkan pada kopling bilirubin dengan 2,4-dichlorobenzene garam diazonium dalam media asam kuat. Perubahan warna dari coklat-merah muda dan ungu. Bilirubin tidak terdeteksi dalam urin yang normal bahkan oleh metode yang paling sensitif.
Karena bilirubin dalam sampel adalah sensitif terhadap cahaya, eksposur sampel urine untuk cahaya untuk jangka waktu yang panjang dapat menyebabkan hasil tes negatif palsu. Asam askorbat konsentrasi 25-50 mg / dl juga dapat menyebabkan hasil tes negatif palsu. Hasil positif palsu dapat diperoleh dari adanya pewarna diagnostik atau terapeutik dalam tes urine.
Tes memiliki kepekaan dari 0,5 mg / dl dan bilirubin bilirubin dalam urin merupakan indikator penyakit hati sebelum gejala klinis yang jelas.

g.      Keton
Tes ini didasarkan pada reaksi asam acetoacetic dalam urin dengan nitroprusside. Warna yang dihasilkan berkisar dari cokelat ketika reaksi tidak terjadi, untuk ungu untuk reaksi positif. Spesimen urin yang normal biasanya menghasilkan hasil yang negatif dengan pereaksi ini.
Hasil positif palsu dapat terjadi dengan spesimen urin yang sangat berpigmen atau yang mengandung sejumlah besar metabolit levodopa.
Asam aseton atau beta-hidroksibutirat tidak berpengaruh signifikan terhadap tes ini. 
h.      Urobilinogen
Tes ini didasarkan pada reaksi diazotisation dari 4 - garam diazoniurn Methoxybenzene dan urobilinogen kemih dalam media asam kuat. Perubahan warna dari merah muda sampai coklat-merah.
Tes ini dapat mendeteksi urobilinogen dalam konsentrasi serendah 0,1 mg / dl. Hasil tes positif palsu dapat terjadi jika suhu dari strip reagen meningkat. Hasil tes negatif palsu dapat terjadi jika ada residu formalin dalam wadah koleksi, atau jika sampel sudah tua, karena urobilinogen sangat tidak stabil bila terkena cahaya dan udara. 
i.        Nitrit
Tes ini didasarkan pada reaksi asam p-arsanilic dan nitrit dalam urin untuk membentuk suatu senyawa diazonium. Senyawa diazonium pada pasangan gilirannya dengan N-(l-naftil) etilendiamina dalam media asam dan warna yang dihasilkan adalah pink. Setiap tingkat warna pink dianggap positif, bagaimanapun, bintik-bintik merah muda atau merah jambu tepi tidak harus ditafsirkan sebagai hasil positif. Pengembangan warna tidak sebanding dengan jumlah bakteri hadir.
Urin tengah dari urin pagi sangat dianjurkan untuk tes ini. Sensitivitas dari uji nitrit menurun dengan berat jenis yang tinggi atau konsentrasi asam askorbat  25 mg / dl atau lebih. Perbandingan pada pereaksi terhadap latar belakang putih dapat membantu dalam deteksi tingkat rendah nitrit. 
j.        Leukosit
Tes leukosit mendeteksi kehadiran sel-sel darah putih atau sel parsial dalam urin.
Leukosit diukur dengan reaksi dari esterases dalam leukosit yang mengkatalisis reaksi dari ester asam amino untuk melepaskan pirol pirol 3-hidroksi-5-fenol. 
6.      Petunjuk Pemeriksaan Metode Carik Celup dan Potensi Kesalahan
Dalam memeriksa urin dengan metode carik celup terdapat beberapa potensi kesalahan yang dapat dilakukan diantaranya :
·         Sampel urin tidak didinginkan kembali ke suhu kamar sebelum pengujian.
·         Urin yang terkontaminasi dengan desinfektan.
·         Carik celup kadaluarsa.
·         Tidak tepat penyimpanan dengan paparan udara atau cahaya.
·         Kebocoran kimia reagen dari satu tes ke tes lain jika tes ini dibaca secara vertikal bukan horizontal.
·         Tes dibaca di waktu yang tidak tepat.
·         Urin sangat berpigmen.
·         Kegagalan untuk menggunakan urin kontrol untuk memeriksa ketepatan dari carik.
            Untuk mengurangi potensi kesalahan yang dapat berakibat pada tidak akuratnya pemeriksaan, beberapa petunjuk perlu diperhatikan yaitu :
1.    Urin harus dijadikan serba sama sebelum diperiksa, campurlah baik-baik sampai sedimen terbagi rata.
2.    Celupkan carik hanya sekejap saja dalam urin.
3.   Hilangkan kelebihan urin yang melekat pada carik dengan menyentuhkan pinggir carik celup kepada pinggir wadah urin.
4.    Jangan pegang bagian dari carik celup yang mengandung reagen dengan jari.
5.    Keluarkan hanya sebanyak carik celup dari botolnya yang akan segera dipakai.
6.    Botol wadah carik celup harus selalu ditutup kuat-kuat.
7.    Jangan taruh wadah berisi carik celup disinar matahari.



BAB III
SIMPULAN
A.    Simpulan
Carik celup atau  dipstik merupakan alat diagnostik dasar yang digunakan untuk menentukan perubahan patologis dalam urin pada urinalisis standar . Carik celup berupa carik plastik tipis kaku yang pada sebelah sisinya dilekati dengan satu sampai sembilan kertas isap atau bahan penyerap lain (kertas seluloid) yang masing-masing mengandung reagens-reagens spesifik terhadap salah satu zat yang dicari ditandai perubahan warna tertentu pada bagian yang mengandung reagens spesifik, skala warna yang menyertai carik celup memungkinkan penilaian semikuantitatif.
Carik celup dapat digunakan dalam  berbagai bidang  kesehatan termasuk skrining untuk pemeriksaan rutin, pemantauan pengobatan, self-monitoring oleh pasien dan / atau pengobatan pencegahan umum.
Carik celup umumnya meliputi tes berat jenis, pH, glukosa, protein, darah, bilirubin, keton, urobilinogen, nitrit, dan leukosit.

B.     Saran
Agar mahasiswa memahami pemeriksaaan urin dengan metode carik celup serta mampu menginterpretasikan hasil pemeriksaan sehingga didapatkan pembacaan hasil yang akurat.



Download Ms.Word
Untuk Download Artikel Klik Gambar
Description: Makalah Carik Celup Rating: 5.0 Reviewer: Iim Nurhidayat ItemReviewed: Makalah Carik Celup

Subscribe in a reader

Atau Berlangganan gratis Via Email Di bawah ini

ARTIKEL TERKAIT:

Posted by: Iim Nurhidayat
ReferensiKu Updated at: 01.53

4 komentar:

  1. kunjungan malam mas :D comment me back trims .

    BalasHapus
    Balasan
    1. oke sob,
      trims sdah berkunjung kemari :)
      semoga bermanfaat :)

      Hapus
  2. Follow Back Sob
    www.labsaya.com

    BalasHapus

 

Followers

Site Info

SEO Stats powered by MyPagerank.Net
ping fast  my blog, website, or RSS feed for Free Ping your blog, website, or RSS feed for Free Submit Your Site To The Web's Top 50 Search Engines for Free! ReferensiKu ReferensiKu ReferensiKu ReferensiKu ReferensiKu ReferensiKu ReferensiKu ReferensiKu ReferensiKu ReferensiKu ReferensiKu ReferensiKu ReferensiKu ReferensiKu ReferensiKu ReferensiKu ReferensiKu

Komentar Terbaru

Guest Book / Buku Tamu×